Home » » Cengkeh (Syzygium aromaticum)

Cengkeh (Syzygium aromaticum)

Written By Muhammad Yusuf on Thursday, August 25, 2011 | 11:44 PM

Cengkeh termasuk jenis tmbuhan perdu yang dapat memiliki batang pohon besar dan berkayu keras. Cengkeh mampu bertahan hidup puluhan bahkan sampai ratusan tahun, tingginya dapat mencapai 20-30 meter dan cabang-cabangnya cukup lebat. Cabang-cabang dari tumbuhan cengkeh tersebut pada umumnya panjang dan dipenuhi oleh ranting-ranting kecil yang mudah patah. Mahkota atau juga lazim disebut tajuk pohon cengkeh berbentuk kerucut.
Daun cengkeh berwarna hijau berbentuk bulat telur memanjang dengan bagian ujung dan pangkalnya menyudut, rata-rata mempunyai ukuran lebar berkisar 2-3 cm dan panjang daun tanpa tankai berkisar 7,5-12,5 cm. Bunga dan buah cengkeh akan muncul pada ujung ranting daun dengan tangkai pendek serta bertandan. Pada saat masih muda bunga cengkeh berwarna keungu-unguan, kemudian berubah menjadi kuning kehijau-hijauan dan berubah lagi menjadi merah muda apabila sudah tua. Sedang bunga cengkeh kering akan berwarna coklat kehitaman dan berasa pedas sebab mengandung minyak atsiri.
Umumnya cengkeh pertama kali berbuah pada umur 4-7 tahun. Tumbuhan cengkeh akan tumbuh dengan baik apabila cukup air dan mendapat sinar matahari langsung. Di Indonesia, cengkeh cocok ditanam baik di daerah daratan rendah dekat pantai maupun di pegunungan pada ketinggian 900 meter diatas permukaan laut.
Bunga cengkeh selain mengandung minyak atsiri, juga mengandung senyawa kimia yang disebut eugenol, asam oleanolat, asam galotanat, fenilin, karyofilin, resin dan gom.
Berikut adalah nama-nama lokal cengkeh:
‘ Clove (Inggris)
‘ Cengkeh (Indonesia, Jawa, Sunda)
‘ Wunga Lawang (Bali)
‘ Cangkih (Lampung)
‘ Sake (Nias)
‘ Bugeu Lawang (Gayo)
‘ Cengke (Bugis)
‘ Sinke (Flores)
‘ Canke (Ujung Pandang)
‘ Gomode (Halmahera, Tidore)

Share this article :

Post a Comment